bagaimana kita dapat menumpahkan fikiran, kalau bahasa sendiri tidak dapat dikuasai? cubalah baca kitab-kitab karangan ahli agama 40 atau 50 tahun yang lalu. tidakkah kita tertawa geli melihat susunan karangan itu? tetapi itu jauh lebih baik daripada kaum intelektual yang tidak ada sama sekali hubungannya dengan bahasa dan jiwa bangsanya..