Sampailah sekarang kita kepada zaman baru. Manusia merdeka menyatakan perasaannya dan fikirannya. Tetapi tentu kita ingat pula, bahawa dengan kemerdekaan, manusia merdeka pula perkembang peribadinya dan memberi batas-batas bagi dirinya sendiri-sendiri, mana yang merugikan orang lain. Mentang-mentang demokrasi, bukanlah ertinya ‘tidak berperasaan’.

Meskipun dianjurkan halus perasaan , sifat ‘lekas perasa angin’ amat berbahaya pula. Terlalu ‘sentimen’ sangat pulak besar celakanya. Kerana dengan demikian, kita akan merasa canggung bergaul dengan orang lain, berasa-rasa akan salah sahaja, di pegang-pegang dasi, dilihat-lihat sepatu, di barut-barut rambut, adakah baik sisirnya. Halus perasaan yang seperti ini tidak akan menegakkan peribadi, melainkan mungkin meruntuhkannya.